Pages

Kelahiran RAINA

aktu itu Lebaran jatuh pada tanggal 01 Oktober 2008...kelahiran Raina tinggal menghitung hari yang menurut perkiraan dokter tanggal 17 Oktober 2008...tapi dulu Bang Syafiq lahirnya maju 5 hari dari perkiraan, Hirzi juga kurang sehari dari perkiraan...Alhamdulillah normal dan lancar...

Karena mba Rono pulkam jadi semua pekerjaan rumah Bunda yang ngerjain...dan Bunda berpikir ngga papa itung-itung gerak mempercepat jalan lahir...hari Senin pagi2 Bunda beres-beres ditemenin sama Ka' Kiki ponakan Bunda...trus pergi ke pasar Agung beli kasur untuk di depan TV...Bunda beli skalian spring bed agak berat emang...sampai rumah Bunda coba tarik kasur itu sendiri uuuuhhhh berat banget...ngga kuat nahan badan yang besar dan kasur yang berat akhirnya Bunda jatuh duduk agak keras gdebuuuuk..., dan ini untuk kedua kalinya Bunda jatuh yang pertama di kamar mandi...padahal hamil Bang Syafiq dan Hirzi Bunda ngga pernah jatuh malah waktu itu Bunda masih ngajar dan lumayan capek...malemnya perut Bunda kaku dan sakit, trus kalo dibawa jalan ngga bisa aduuuuh jangan2 dah mau lahir nih pikir Bunda...tapi koq belum ada tandanya dan ngga mules...tahanin aja dech besok Selasa kan jadwal periksa...

Pergilah Selasa malam tgl 7 Oktober ke Dokter...masuk ruang periksa langsung berbaring dan Dokter dah siap dengan alat USG nya...alangkah terkejut Dokter karena diusia kandungan yang sudah masuk 39 minggu dan Bunda sudah sering kontraksi letak janin kembali melintang...saat itu Dokter memberikan saran untuk SC...tapi Bunda tanya masih ada mukjizat kan Dokter...?Insyaallah kata Dokternya...wah, Bunda panik kan...langsung telpon kerumah ibu untuk dipanggilin Nyak Jonah tukang urut...tapi kata kakak Bunda jangan ambil resiko dengan diurut...akhirnya Bunda tanya sama Dokter kalaupun SC kapan dilakukan Dok...? besok (rabu) jam 1 siang...sekarang Ibu cek darah dulu kata Dokternya...tapi besok juga kalo ternyata letak janinnya berubah lagi ngga jadi SC kita tunggu sampai mules...akhirnya malam itu Bunda cek darah... selesai cek darah langsung pulang trus sampai dirumah Bunda cuma bisa nangis dan nangis sambil sujud bersimpuh supaya Allah berikan kemudahan kepada Bunda dan adek bayi...

Rabu pagi2 Ibu dateng dengan Nyak Jonah...terus Bunda diurut dan emang janinnya miring...trus Nyak Jonah mau iket perut Bunda supaya letak janinnya ngga berubah lagi...Bunda bilang ngga usah dech daripada nanti malah jadi ngga bener dengan janin Bunda...setelah diurut Bunda siap-siap untuk ke RS sesuai janji yang dah dibuat...sampai di RS langsung masuk ruang bersalin dan nunggu Dokter untuk USG ulang...tapi ternyata susternya ngambil keputusan untuk diperiksa Dokter jaga tanpa ada konfirmasi lagi sama Dokter yang periksa Bunda...setelah diperiksa Dokter jaga Bunda seneng karena kepala dah turun kebawah jadi tinggal nunggu Dokter Bunda dateng aja...Bunda ngga mau di SC, Bunda bilang ayo dek bantu Bunda untuk bisa melahirkan secara normal sambil mengusap-usap perut...

Ternyata setelah suster melaporkan ke Dokter Bunda dia marah karena merasa dilangkahi dengan membiarkan Bunda diperiksa oleh Dokter jaga...dan dia ngga mau dateng pada jam yang telah disepakati...wah, gimana nih Ayah juga dah menghubungi Dokter Bunda dia juga dah bilang ngga ada operasi siang itu...Bunda kan jadi bingung harus gimana...? Bunda pengennnya pulang karena kontraksi juga belum kuat dan kemungkinan ngga jadi SC...ya udah begitu pergantian suster Bunda minta pulang...tapi suster ngga mau ambil resiko dengan memberi izin Bunda untuk pulang...Bunda terus dipantau dengan melakukan CTG...memang hasil 2 kali CTG tidak begitu baik...akhirnya Bunda harus di CTG untuk yang ke 3 kali untuk memastikan apakah boleh pulang atau tetap dilakukan SC...saat itu jam 6 sore...Bunda cuma bisa nangis dan nangis...ternyata hasil CTG tetap seperti yang sudah detak jantung janinnya tidak stabil...dan keputusan ada di Bunda...mau nunggu sampai mules atau dilakukan SC...

Bunda telpon Ayah yang saat itu sedang pulang dulu nengok anak-anak dirumah...trus Ayah bilang ya udah kalau memang jalannya harus seperti itu, pasrah aja...Bunda jangan sedih terus kata Ayah...gimana Bunda ngga sedih kalau harus melahirkan dengan jalan Operasi...sementara melahirkan 2 anak yang terdahulu normal dan lancar...

Ngga berapa lama Ayah datang lagi ke RS bicara dengan Dokter via telpon...Dokter memberikan penjelasan ke Ayah tentang kondisi adek bayi di dalam perut hasil CTG terakhir yang memang secara ilmu kedokteran harus SC...dan kesepakatan akan dilakukan SC jam 11 malam...tepatnya hari Rabu malam...

Masih dalam kondisi yang belum ikhas harus menerima kenyataan Bunda di Operasi dan sambil menunggu Dokter, Bunda masih juga berharap ada keajaiban...namun ternyata memang terlihat ketidakstabilan janin didalam perut yang kadang pada saat kontraksi datang letak janin terlihat lurus kebawah menuju jalan lahir...dan kadang terlihat miring, dan waktu itu Ibu Bunda juga bingung melihatnya...

Tunggu punya tunggu tibalah saat operasi yang semula dijadwalkan jam 11 mulur jadi jam 00.15 tengah malam...Subhanallah...Allahuakbar...saat di Epidural sakit Bunda rasain...dan ngga berapa lama kemudian badan terasa aneh semua seperti mau gerak tapi ngga bisa...yang ada dipikiran Bunda waktu itu cuma kalau normal ngerasain mules sebentar trus ngeden dan bayi keluar...waaah rasanya plong...tapi ini sungguh aneh rasanya, Bunda gelisah ngga menentu...kepada Bunda gerakin kekanan kekiri sambil...aduh...aduh...koq begini sich rasanya...saat itu Bunda sama sekali ngga inget menyebut Asma Allah...mungkin karena ngga ikhlas nerima kenyataan harus SC...yang ada hati kesel, bercampur kecewa pokoke ngga karuan dech...ngga berapa Bunda sudah denger ada suara tangis bayi...owa...owa...owa...tepat hari Kamis dini hari jam 00.22 wib tanggal 09 Oktober 2008...dan kemudian Bunda ngga sadarkan diri...

nyambung lagi ya...

Kehamilan RAINA

iasanya Bunda kalo hamil yang udah-udah sih mual-mual biasa aja dan ngga pernah nyusahin Ayah...paling kalo udah masuk usia 9 bulan minta dibeliin duren...tapi waktu Bunda hamil dek Raina dari mulai positif sampai mau lahiran masih mual dan muntah...hikhikhik

Ngga tau kenapa setiap makan pasti keluar lagi...kadang sampe pusing dan tenggorokan sakit kalo udah muntah...cuma minum susu ngga bikin eneg...yang paling setia nungguin Bunda muntah dek Hirzi...dia sampe tau apa aja yang Bunda muntahin...

Saat usia kehamilan 4 bulan Bunda bilang sama Ayah,"kayaknya laki lagi dech *sambil sedih*...ya udah ngga usah dipikirin kata Ayah...Bunda cuma kasian karena Ayah kan pengen anak perempuan dari mulai Bunda hamil Bang Syafiq...

Waktu terus berjalan ngga kerasa udah 6 bulan usia kandungan Bunda...Oh ya.. setiap Bunda periksa Syafiq dan Hirzi pasti ikut masuk dan duduk di tempat tidur periksa dekat kaki Bunda...mereka juga tau perkembangan adiknya di dalam perut Bunda...waktu periksa 5 bulan dokternya bilang,"Bu bulan depan udah bisa liat jenis kelaminnya ya"...sebenarnya Bunda ngga pengen tau karena takut laki lagi...tapi waktu periksa usia 6 bulan sebelum berangkat ke dokter Bang Syafiq dah bilang kalo mau tanya sama dokter adiknya cewek apa cowok...lucunya lagi Bang Syafiq pengen cewek, dek Hirzi pengen cowok...temen Bunda juga nyaranin tanya aja sama dokter jenis kelaminnya apa...biar bisa siap menghadapi kenyataan kalau nantinya ngga sesuai dengan harapan...

Akhirnya malam itu Bang Syafiq dengan spontan tanya sama dokter,"dok adikku cewek apa cowok dok...?"Bunda dengan deg-degan juga bilang langsung sama dokternya,"pasti cowok lagi ya dok...?" trus dokternya bilang ngga koq bu, cewek ini..."!! Bunda bilang yang bener dok...?"Iya nih bener bu, Insyaallah cewek.."kata dokternya...Bang Syafiq langsung lompat lari dari tempat tidur keluar temuin Ayah yang lagi nonton motor GP sama Hirzi di ruang tunggu...begitu dikasih tau Ayah cuma bilang,"dokter kan cuma pengen nyenengin Bunda aja..."
namun dibalik berita gembira kalau janin yang ada diperut Bunda ini perempuan ada hal yang bikin Bunda khawatir, letak janinnya melintang...

6 bulan, 7 bulan, memasuki usia 8 bulan waktu itu bulan September bertepatan dengan Ramadhan...Bunda niat puasanya full 1 bulan...hari pertama puasa mulai siang koq perut Bunda sakit sekali tapi bukan mules...sampai menjelang maghrib masih sakit...Bunda waktu itu berpikir jangan-jangan sudah mau lahir...Bunda coba istirahat aja dibawa baring-baring kalau terasa sakit...pas jadwal kontrol Bunda cerita ke dokter dan dokter bilang wah bisa-bisa lahir sebelum lebaran ni bu...saat itu sebenarnya Bunda bingung juga karena sebelum atau sesudah lebaran tetap aja Bunda pas ngga ada yang bantuin karena mba Rono kan pulang kampung...

nyambung lagi ya...

Cerita Tentang RAINA

aina adalah putri kecilku yang cantik yang saat ini berusia 8 bulan...mungkin sebagian orang mengatakan Rainaku adalah anak yang diharapkan...iya...karena setelah kedua anakku yang terdahulu adalah laki-laki...

Rainaku ada karena permintaan dari Bang Hirzi yang ingin punya adik...waktu itu Bang Hirzi berumur sekitar 3,5 thn...setiap Bunda tidur Bang Hirzi mengusap-usap perut Bunda dan berkata"Bunda dipelut Bunda ada adeknya ya"...dan ini bukan hanya sekali dua kali...

Tadinya Ayah berpikir nanti aja kalau mau nambah lagi, kasian Hirzi masih terlalu kecil...karena pengalaman Bang Syafiq dulu usia 2th 3bl sudah punya adek bayi kasian sekali yang seharusnya masih butuh kasih sayang dan perhatian penuh...eee sudah harus berbagi dengan adiknya...

Namun mengingat usia akhirnya kami (Bunda dan Ayah) memutuskan untuk lepas KB dan konsultasi ke Dokter untuk bisa punya anak perempuan...kenapa...? karena dilihat dari garis keturunan kami berdua sulit untuk mendapatkan anak perempuan...saat itu dokter menyarankan kalau memang mau yang berhasil dengan bayi tabung...tapi kami pilih yang alami saja...intinya kami berusaha dan tetap berdo'a, keputusan akhir ada ditangan Allah...

Jadilah waktu itu tanggal 20 Oktober 2007 Bunda lepas KB dan dengan saran dokter Bunda harus lebih banyak konsumsi sayur dan buah...mulai saat itu juga Bunda ngga makan yang namanya daging, ikan dan ayam...Bunda hanya makan sayur+tahu atau tempe...

Bunda termasuk subur karena waktu menikah Bunda tidak kosong lagi (tokcer)...dan waktu mau punya dek Hirzi juga lepas KB bulan ini, bulan depannya langsung hamil...tapi mau punya dek Raina Bunda harus nunggu 3 bulan...waktu itu sempet capek menjalankan rutinitas dengan cuma makan sayur+tahu atau tempe...badan rasanya lemes...oh ya waktu berhubungannya (maaf) juga diatur...Bunda bilang sama Ayah,"Yah mungkin Allah marah kali, kenapa kita harus menjalankan ini semua...seakan ngga percaya dengan apa yang Allah berikan kepada kita"...mulai bulan Januari Bunda sudah mulai makan ayam, daging, ikan tapi ngga banyak...eee ternyata bulan Februari Bunda positif...emang bener ya kalo Allah berkata kun fayakun ya kita manusia mau bilang apa...


ceritanya bersambung ya...

Kenapa My3Sya...?

ungkin teman-teman ada yang bertanya-tanya dalam hati...kenapa blog ini namanya MY3SYA...sebenarnya apalah arti sebuah nama...namun buat Bunda MY3SYA ini sangat berarti...

Tanpa disengaja dan disadari MY3SYA ini adalah nama belakang dari ke-3 buah hati Bunda yaitu SYAfiq, SYArafi dan SYAkira...detail nama dan artinya ada pada label My3"Sya"...

Ke-3 buah hati Bunda ini memiliki 3 nama panjang...
Bang Syafiq: Muhammad Hilmi Syafiq --> dipanggil menggunakan nama belakang
Dek Hirzi: Muhammad Hirzi Syarafi --> dipanggil menggunakan nama tengah
Dek Raina: Raina Zalfa Syakira --> dipanggil dengan nama depannya...

ARGO WISATA GUNUNG MAS

dalah undangan Bu Lifinda Nasution Kepala Sekolah KB-TK Islami Az-Zahra yang terletak di Gema Pesona Depok melalui Bu Seri untuk mengajak Bunda dan anak2 ke Gunung Mas dalam acara Tadabur Alam sekaligus Pelepasan TK B dan Pentas Seni...tadinya Bunda kaget juga waktu Bu Seri telpon ngajak Bunda ikutan, sampe Bunda bilang ke Bu Seri, "GRATIS" kan Bu Seri...hehehe...sempet ngga percaya aja sampe Bunda tanya sama temen Bunda Bu Yani...cuma Bu Yani malah bilang kalo Bunda mau di minta ngajar lagi sama Bu Nas...trus Bunda bilang lagi, mana mungkin Bu Nas kan gengsi jadi ngga bakalan guru yang udah keluar dari Az-Zahra mau di panggil dan diminta ngajar lagi...sampai 2 kali Bu Seri telpon Bunda yang akhirnya Bunda mau pergi tapi bawa Syafiq dan Hirzi ya...Bu Seri bilang ngga papa...

Jadilah Bunda dan The Boys pergi ke Gunung Mas bersama KB-TK Islami Az-Zahra...ternyata Bunda disediain mobil khusus (mobil APV yang disediain untuk Ka'Tika & Keluarganya) tapi Ka'Tika sama suaminya ngga boleh bawa anak-anak, jadi dech Bunda dan The Boys + Ka'Tika yang di mobil APV...seru juga sich seakan Bunda terhanyut dalam kenangan waktu Bunda masih ngajar dulu...dan Bunda seakan-akan menyatu dan telibat langsung dalam setiap acara yang ditampilkan...banyak perubahan yang ada...sekarang sudah punya Mars KB-TK Islami Az-Zahra...trus acaranya juga sudah mulai terlihat bagus ya itu juga karena kerja keras guru-guru terutama Ka' Tika sebagai pengajar Tari...sayang videonya ngga bisa Bunda Upload karena terlalu besar dan semua kegiatan Bunda rekam di Handycam lagi...hikhikhik

Selesai acara tadinya Bunda mau langsung pulang karena teringat Raina yang ditinggal dan dirumah masih ada tukang yang kerja...badan emang di Gunung Mas pikiran ke rumah terus...tanya sama The Boys mereka belum ada yang mau pulang, katanya mau naik kuda dulu...padahal dah Bunda rayu tuch, kalo pulang sekarang naik APV tapi kalo nanti naik bis...eee mereka lebih milih naik bis...ya udah dech akhirnya kita naik kuda dulu...

Sebenarnya selain memenuhi undangan Bu Nas, Bunda juga pengen ketemu sama temen Bunda di blog Bunda Azra Sarah...pertama kali liat pas masih kumpul sebelum masuk ke bis...Bunda mau nyapa tapi takut salah...akhirnya setelah sampai di Gunung Mas Bunda beraniin aja untuk nyapa duluan...ternyata Bunda Azra Sarah ini lebih cantik aslinya loch...apalagi Azra, pipinya gemesin banget...kalo Bunda baca blognya kirain Bunda Azra Sarah ini rame orangnya...ee ternyata kalem banget...ngga kayak Bunda banyak omong...Bunda jadi malu sendiri...perasaan Bunda jadi SKSD (sok kenal sok dekat) gitu dech...

Eeee...ternyata bener juga Bu Yani bilang...ada maksud di balik undangan Bu Nas...Bunda ditawari untuk ngajar lagi di Az-Zahra...bingung euy...boleh ngga ya sama Ayah...

...jAlAn JaLaN LaGi...

dah lamaaaaaaaaaa banget Bunda pengen ke Tanah Abang...biasa lah looking at everything and looking for something...hari ini Bunda ajaklah Bang Syafiq dan Hirzi jalan-jalan naik kereta api express sambil nganter Bundanya belanja...

Niatnya mang mo belanja untuk buka toko baju kecil-kecilan...itu makanya taman Bunda di bongkar di jadiin tempat buat display dagangan Bunda nantinya...nah tadi tuh jalan sekalian liat-liat barang kali aja ada yang cocok tuk dijadikan dagangan...

Hari ini Kamis, harinya ada pasar Tasik (katanya sich penjualnya orang Tasik) adanya cuma Senin dan Kamis...trus juga katanya lagi murah-murah...tapi Bunda belum pernah belanja di pasar Tasik karena terlalu rame, jadi kalo mau milih-milih ga enak...makanya tadi tuch begitu turun dari kereta trus jalan menuju blok A uuuuuuhhhh macetnya sama orang yang belanja di pasar Tasik itu...mana Bunda bawa 2 krucil lagi...kebayang dech gimana repotnya...untungnya 2 krucil ini dah sering Bunda ajak belanja kesini, jadi udah terbiasa dan tau cara dan strategi Bundanya...ciiiieeee

Berangkat dari rumah jam 8...sampe STADELA (stasiun depok lama) jam 8.30...ternyata express jurusan Tanah Abang baru jalan, adanya ekonomi AC...ya udah dech ngga papa...Bang Syafiq sempet kecewa karena dia maunya naik express...setelah nunggu setengah jam kereta datang, ternyata keretanya sama seperti express, cuma bedanya ekonomi AC berhenti di tiap stasiun kalo express langsung...jadi dech Bang Syafiq dan Hirzi jalan-jalan naik kereta walaupun cuma ke Tanah Abang..."kereta apiku lari dengan kencang...melintas bukit sawah serta ladang...eee bukan melintas STADEBAR (stasiun depok baru), POCIN (pondok cina), UI, PANCASILA dan seterusnya...

Sampe TA (tanah Abang) jam 10...langsung nyari yang dituju...tengok kanan tengok kiri...liat kanan liat kiri...mampir toko yang satu ke toko lainnya...naik escalator turun lagi...uuuuuuhhhhhhh...ternyata ngga ada cocok dan sesuai dengan keinginan...caaaapeeeekkk dweehhh...wah Bunda punya target nih jam 12 harus sudah pulang karena masih ada janji lagi sama 2 krucil mau ke gunung agung...ya udah deh Bunda ngalah looking at dan looking for nya to be continue...hari ini Bunda ngga jadi belanja dagangan cuma beli karpet doang...tadinya dari TA mau langsung turun di Margo City tapi Bunda kan bawa barang...akhirnya pulang dulu ke rumah...sampe rumah jam 1 siang, istirahat sebentar...jam 2 jalan lagi ke Gunung Agung Margo City...ngga papa demi anak-anak yang penting mereka senang...yang kasian dek Raina ditinggal sama mba Rono...maaf ya dek lain kali adek Bunda ajak jalan-jalan ya tapi ngga ke TA koq...hehehe

My3Sya Home

udah hampir sebulan rumah Bunda sedang di renovasi...rumah Bunda luasnya kurang lebih 238 m2...tapi bangunan awal hanya 90 m2 dengan 3 kamar tidur, 2 kamar mandi, ruang tamu, dapur, dan dibelakang ada tempat untuk cuci setrika...waktu Bunda mau beli rumah bingung karena Bunda nyarinya sendiri, Ayah sedang tugas...Bunda dikasih waktu cuma 1 bulan untuk cari rumah, karena kata Ayah kan Bunda yang lebih banyak di rumah, jadi Bunda aja yang cari yang menurut Bunda enak dan nyaman...sempet ke beberapa lokasi antara lain Mutiara Depok, di Perumnas, dan Jati Jajar malah sudah booking fee, tapi dananya tidak cukup apalagi di Mutiara Depok, harus banyak renovasi dan luas tanahnya kecil-kecil...yang penting Ayah maunya masih di Depok aja...biar ngga jauh dari orang tua Bunda...karena Ibu tinggal sendiri...dan Bunda anak cewek satu-satunya...akhirnya pilihan Bunda di sini PERUM PONDOK DAMAI...agak susah sih nyari lokasinya karena di tengah-tengah antara Perumnas, Kp.Sidamukti dan Sukamaju Permai...yang penting waktu itu dananya cukup, tanahnya luas dan tidak jauh dari pasar dan juga RS...

Nah inilah bentuk asli rumah MY3SYA tampak dari depan letaknya di pojok...


Bang Syafiq umur 2,5 th...

ini teras depan dan samping depan kamar tidur


depan rumah biasa dipake untuk tamu warga yang numpang parkir

taman depan tinggal kenangan...



halaman belakang tempat cuci, setrika, jemur + santai...
ini waktu acara aqikah deh Hirzi...


Alhamdulillah ada sedikit rezeki halaman belakang di tutup atasnya supaya ngga ganti terpal terus...
halaman belakang yang sudah di renovasi...dipake untuk anak-anak belajar mengaji...Alhamdulillah ada 5 murid ngaji Bunda


sebagian juga dipake untuk parkir motor


halaman samping sebelum di semen lantainya

halaman samping setelah di semen

nah ini pager baru...tamannya juga di keramik biar aman dari ee kucing

ini taman yang ada dihalaman depan, tepatnya didepan kamar...sudah di sulap jadi serambi

nah yang ini Bunda bikin partisi supaya yang belajar ngaji nyaman...ya paling ngga seperti kelas lah...hehehe

taman minimalis untuk memperindah halaman belakang....


Ceritanya dilanjutkan lagi ya kalo rumahnya sudah jadi...

Pentas Seni TKIT Al Fatah

eperti biasa setiap sekolah kalo udah akhir tahun pasti ngadain yang namanya acara perpisahan...termasuk TKIT AL FATAH tempat Hirzi sekolah yang tahun ini 2008-2009 ngadain acara PENTAS SENI dan PELEPASAN TK B Angkatan ke-9...
Hirzi bersama teman-teman di kelompok A-3 kebagian Menyanyi dan Hafalan do'a, surah pendek, hadist pilihan untuk performancenya...di rumah setiap Bunda tanya nyanyinya seperti apa...? pasti Hirzi jawabnya ngga tau...nah, malam sebelum pentas Bunda dah kasih wejangan klo besok diatas panggung ngga boleh malu...nyanyinya yang bagus...
Ini dia Hirzi dengan suara indahnya...hehehe

ayo Hirzi semangat...yang keras suaranya...

nunggu giliran tampil

srupuuuuuuuttttt...


OuT bONd aT CiSeEnG

ang Syafiq dan Hirzi begitu Bunda bilang mau Out Bond langsung minta ikut...emang sih pas banget Bang Syafiq selesai ujian blok II nya...ngga papa deh kan anak-anakku belum ada yang pernah Out Bond baik dari Sekolahnya atau kita sengaja pergi sendiri apalagi ga' mungkin deh kita belum punya kendaraan roda 4, sebenarnya ada si roda 4 kalo megapro dan vario bannya digabung...hehehe, masalahnya kalo pergi-pergi si Ayah maunya anak-anak dibawa semua ngga boleh ada yang tinggal, walaupun sekedar makan malem di depok II yang deket aja dek Raina mesti ikut...jadi kalo untuk pergi yang jauh-jauh sampe sekarang belum pernah lagi semenjak ada dek Raina...apalagi Out Bond, uuuuhhh ngga janji dweeeh...Alhamdulillah kita baru bisa punya 2 motor...Inyaallah nanti ada rezekinya untuk punya yang roda 4, amiiiiinn....

Tadinya Bang Syafiq dah sedih ngga bisa ikut karena hari Jum'at masih masuk untuk foto bersama dan tukaran kado...Bang Syafiq bimbang antara ikut Bunda dan sekolah, karena dia juga ngga mau ketinggalan momen foto bersama dan tukaran kado kan nanti ngga ada kenang-kenangannya di kelas 2...kan ntar kelas 3 temennya diacak lagi...

Bunda coba menghubungi Bu Ari (wali kelas Bang Syafiq)...ternyata bisa sekolanya hanya sampai jam 10...tapi Bunda berangkat dari Semut-Semut jam 7...akhirnya Bunda harus berkorban harta deeehh demi anak-anak...minta tolong om Awal untuk jemput Bang Syafiq di Sekolah dan Hirzi yang masih di rumah trus baru menuju Ciseeng pake mobil om Awal...waaaaahhh jauh banget ya perjalanannya...ngga papa deh yang penting anak-anak senang dan om Awal yang mau nganterin juga bisa...ini dia aksi anak-anakku...

Syafiq Flying Fox

senengnya klo udah main di air...ngga peduli lagi air bersih apa kotor

Hirzi berani nda naik flying foxnya sendiri aja...

Bang Syafiq numbuk padi

Hirzi menanam padi



masih ada lagi ni kegiatan mereka di sana, ini salah satu latihan keseimbangan dan konsentrasi...ngga nyangka Hirzi bisa juga padahal pegangan atasnya tinggi loch...



nah yang ini sedang nunggu giliran untuk membajak sawah



waktu Hirzi yang naik tambang keseimbangan Bunda yang deg degan nunggunya...takut jatuh...Alhamdulillah bisa juga


PerForManCe aT CiSeEnG

ari bulan Maret kemarin Bunda punya kegiatan baru, ngajar nari di Semut-Semut The Natural School seperti yang pernah Bunda posting di label Aktifitas...ceritanya temen Bunda Ka'Tika kan sedang hamil (sekarang dah melahirkan), waktu itu kira2 usia kehamilannya 8 bulan, minta tolong sama Bunda untuk menggantikan sementara Ka'Tika cuti sampai bulan Juni...tadinya Bunda ngga mau karena dek Raina waktu itu kan baru 3 bulan Bunda ngga tega ninggalinnya, trus Ka'Tika bilang ngajarnya dari jam 8 sampai jam 2 siang trus yang diajarin dari mulai TK-SD kelas 6, waaaahh lama banget dan banyak lagi...tapi ngeliat perut Ka'Tika yang semakin besar kasian juga harus bergerak ngajar nari yang membutuhkan banyak gerakan dari mulai tangan kaki dan juga badan...aduh gimana ya bingung juga antara tanggung jawab dan rasa kasian ngeliat ibu hamil yang minta tolong..........!!!

Akhirnya Bunda coba minta izin sama Ayah untuk keluar rumah seminggu sekali setiap Senin dari jam 8 pagi sampai jam 2 siang...setelah nego sama Ayah diizinin juga untuk ngajar nari...jadi deh Bunda mulai beraktifitas lagi walaupun cuma seminggu sekali...

Hari Jum'at tgl 12 Juni 2009 Semut-Semut The Natural School ngadain Out Bond untuk menggantikan Akhirusanah atau Perpisahan Sekolah...tadinya hanya Out Bond tapi Bu Arfi (Manager Sekolah) tetap mau ada Performance...untungnya dari jauh-jauh hari Bunda udah nyiapin dan milih anak-anak yang bakal tampil jadi seminggu kemarin latihan dari Senin-Kamis, trus Jum'atnya berangkat Out Bond...uuuuhhh kasian Raina 5 hari ngga bersama Bunda...tapi mau gimana lagi tugas harus dilaksanakan sampai tuntas...hehehe

Nah ini hasil kerja Bunda selama kurang lebih 3 bulan lewat penampilan anak-anak...


ini kelas 5 & 6 menari Tak Tong Tong dari Sumatra Barat

kelas 3 & 4 menari Lisoi dari Sumatra Utara

kelas 1 & 2 sedang menunggu giliran tampil

seneng dech liat kostum tari ini

lisoi lisoi...soi...lisoi lisoi

nah ini kelas 1 & 2 menari Lingkung Lembur


Alhamdulillah Bunda seneng mereka semua tampil all out...mungkin karena terbiasa jadi ngga demam panggung lagi dech...tapi sayang Bunda cuma punya foto-foto SD aja...sementara yang TK ngga sempat ke foto...soalnya TK penampilan pertama, begitu sampe langsung pake kostum dan langsung tampil...jadi ngga ada bisa foto-in karena masih sibuk dengan anak-anak yang masih pake kotum...hikhikhik...maaf ya adik-adik TK...!!!

"...Album My3Sya..."