Pages

Kelahiran RAINA

aktu itu Lebaran jatuh pada tanggal 01 Oktober 2008...kelahiran Raina tinggal menghitung hari yang menurut perkiraan dokter tanggal 17 Oktober 2008...tapi dulu Bang Syafiq lahirnya maju 5 hari dari perkiraan, Hirzi juga kurang sehari dari perkiraan...Alhamdulillah normal dan lancar...

Karena mba Rono pulkam jadi semua pekerjaan rumah Bunda yang ngerjain...dan Bunda berpikir ngga papa itung-itung gerak mempercepat jalan lahir...hari Senin pagi2 Bunda beres-beres ditemenin sama Ka' Kiki ponakan Bunda...trus pergi ke pasar Agung beli kasur untuk di depan TV...Bunda beli skalian spring bed agak berat emang...sampai rumah Bunda coba tarik kasur itu sendiri uuuuhhhh berat banget...ngga kuat nahan badan yang besar dan kasur yang berat akhirnya Bunda jatuh duduk agak keras gdebuuuuk..., dan ini untuk kedua kalinya Bunda jatuh yang pertama di kamar mandi...padahal hamil Bang Syafiq dan Hirzi Bunda ngga pernah jatuh malah waktu itu Bunda masih ngajar dan lumayan capek...malemnya perut Bunda kaku dan sakit, trus kalo dibawa jalan ngga bisa aduuuuh jangan2 dah mau lahir nih pikir Bunda...tapi koq belum ada tandanya dan ngga mules...tahanin aja dech besok Selasa kan jadwal periksa...

Pergilah Selasa malam tgl 7 Oktober ke Dokter...masuk ruang periksa langsung berbaring dan Dokter dah siap dengan alat USG nya...alangkah terkejut Dokter karena diusia kandungan yang sudah masuk 39 minggu dan Bunda sudah sering kontraksi letak janin kembali melintang...saat itu Dokter memberikan saran untuk SC...tapi Bunda tanya masih ada mukjizat kan Dokter...?Insyaallah kata Dokternya...wah, Bunda panik kan...langsung telpon kerumah ibu untuk dipanggilin Nyak Jonah tukang urut...tapi kata kakak Bunda jangan ambil resiko dengan diurut...akhirnya Bunda tanya sama Dokter kalaupun SC kapan dilakukan Dok...? besok (rabu) jam 1 siang...sekarang Ibu cek darah dulu kata Dokternya...tapi besok juga kalo ternyata letak janinnya berubah lagi ngga jadi SC kita tunggu sampai mules...akhirnya malam itu Bunda cek darah... selesai cek darah langsung pulang trus sampai dirumah Bunda cuma bisa nangis dan nangis sambil sujud bersimpuh supaya Allah berikan kemudahan kepada Bunda dan adek bayi...

Rabu pagi2 Ibu dateng dengan Nyak Jonah...terus Bunda diurut dan emang janinnya miring...trus Nyak Jonah mau iket perut Bunda supaya letak janinnya ngga berubah lagi...Bunda bilang ngga usah dech daripada nanti malah jadi ngga bener dengan janin Bunda...setelah diurut Bunda siap-siap untuk ke RS sesuai janji yang dah dibuat...sampai di RS langsung masuk ruang bersalin dan nunggu Dokter untuk USG ulang...tapi ternyata susternya ngambil keputusan untuk diperiksa Dokter jaga tanpa ada konfirmasi lagi sama Dokter yang periksa Bunda...setelah diperiksa Dokter jaga Bunda seneng karena kepala dah turun kebawah jadi tinggal nunggu Dokter Bunda dateng aja...Bunda ngga mau di SC, Bunda bilang ayo dek bantu Bunda untuk bisa melahirkan secara normal sambil mengusap-usap perut...

Ternyata setelah suster melaporkan ke Dokter Bunda dia marah karena merasa dilangkahi dengan membiarkan Bunda diperiksa oleh Dokter jaga...dan dia ngga mau dateng pada jam yang telah disepakati...wah, gimana nih Ayah juga dah menghubungi Dokter Bunda dia juga dah bilang ngga ada operasi siang itu...Bunda kan jadi bingung harus gimana...? Bunda pengennnya pulang karena kontraksi juga belum kuat dan kemungkinan ngga jadi SC...ya udah begitu pergantian suster Bunda minta pulang...tapi suster ngga mau ambil resiko dengan memberi izin Bunda untuk pulang...Bunda terus dipantau dengan melakukan CTG...memang hasil 2 kali CTG tidak begitu baik...akhirnya Bunda harus di CTG untuk yang ke 3 kali untuk memastikan apakah boleh pulang atau tetap dilakukan SC...saat itu jam 6 sore...Bunda cuma bisa nangis dan nangis...ternyata hasil CTG tetap seperti yang sudah detak jantung janinnya tidak stabil...dan keputusan ada di Bunda...mau nunggu sampai mules atau dilakukan SC...

Bunda telpon Ayah yang saat itu sedang pulang dulu nengok anak-anak dirumah...trus Ayah bilang ya udah kalau memang jalannya harus seperti itu, pasrah aja...Bunda jangan sedih terus kata Ayah...gimana Bunda ngga sedih kalau harus melahirkan dengan jalan Operasi...sementara melahirkan 2 anak yang terdahulu normal dan lancar...

Ngga berapa lama Ayah datang lagi ke RS bicara dengan Dokter via telpon...Dokter memberikan penjelasan ke Ayah tentang kondisi adek bayi di dalam perut hasil CTG terakhir yang memang secara ilmu kedokteran harus SC...dan kesepakatan akan dilakukan SC jam 11 malam...tepatnya hari Rabu malam...

Masih dalam kondisi yang belum ikhas harus menerima kenyataan Bunda di Operasi dan sambil menunggu Dokter, Bunda masih juga berharap ada keajaiban...namun ternyata memang terlihat ketidakstabilan janin didalam perut yang kadang pada saat kontraksi datang letak janin terlihat lurus kebawah menuju jalan lahir...dan kadang terlihat miring, dan waktu itu Ibu Bunda juga bingung melihatnya...

Tunggu punya tunggu tibalah saat operasi yang semula dijadwalkan jam 11 mulur jadi jam 00.15 tengah malam...Subhanallah...Allahuakbar...saat di Epidural sakit Bunda rasain...dan ngga berapa lama kemudian badan terasa aneh semua seperti mau gerak tapi ngga bisa...yang ada dipikiran Bunda waktu itu cuma kalau normal ngerasain mules sebentar trus ngeden dan bayi keluar...waaah rasanya plong...tapi ini sungguh aneh rasanya, Bunda gelisah ngga menentu...kepada Bunda gerakin kekanan kekiri sambil...aduh...aduh...koq begini sich rasanya...saat itu Bunda sama sekali ngga inget menyebut Asma Allah...mungkin karena ngga ikhlas nerima kenyataan harus SC...yang ada hati kesel, bercampur kecewa pokoke ngga karuan dech...ngga berapa Bunda sudah denger ada suara tangis bayi...owa...owa...owa...tepat hari Kamis dini hari jam 00.22 wib tanggal 09 Oktober 2008...dan kemudian Bunda ngga sadarkan diri...

nyambung lagi ya...

6 komentar:

Diyah mengatakan...

Duuh jadi inget waktu ummi operasi kista (tapi gagal), deg2an lagi nih! kelanjutannya gimana ya...

Desy Noer mengatakan...

Iya nich aku juga jadi inget waktu lahiran. Sediih banget ketika ada vonis mesti SC, tapi alhamdulillah bisa pasrah, dan operasi pun berjalan lancar dan singkat.

Btw bun, pasca op, kenapa tiba-tiba bisa gak sadarkan diri?

Ditunggu cerita kelanjutanya.

ke2nai mengatakan...

akhirnya sc y bun.. sy malah dua2nya SC. sebenernya pengen bgt sih normal, tp ya udah lah mungkin jalannya harus gitu.. :) Jd penasaran nih knp tiba2 gak sadarkan diri..

Nia mengatakan...

sedih ya bun kalo hrs lahir dgn cara di operasi, tp mungkin emang udah jalannya kali yaa...yg penting anak dan ibunya sehat....

trnyata tiap hamil beda2 rasanya ya bun?...mau hamil lg jadi takut nech, dulu waktu hamil ina sech aku gak ngerasain yg namanya ngidam, muntah2...makannya juga biasa aja...orang bilang hamil kebo hehehe....

aku paling seneng kalo baca2 cerita lahiran...ditunggu sambungannya ehehhe...

Vera mengatakan...

seneng deh baca2 crita kelahiran, kok ga diterusin mpe selese siy bun, jd penasaran nih...

Elsa mengatakan...

wah wah wah...
aku gak ngerti. jadi pembaca dan pendengar yang baik aja. soalnya belom pernah mengalami hal hal seperti itu sih... hehehehehe

"...Album My3Sya..."